Chicken Shawarma dari Timur Tengah

Beberapa hari kemarin lagi asyik ngulik-ngulik resep yang udah lama disimpen di WPS office. Ya, saya gitu orangnya. Kalau ada resep gak...



Beberapa hari kemarin lagi asyik ngulik-ngulik resep yang udah lama disimpen di WPS office. Ya, saya gitu orangnya. Kalau ada resep gak langsung praktek. Endapin dulu, pelajari dulu bahan-bahannya apa dan bagaimana membuatnya. Terus, nunggu timing yang tepat dan mood juga. :D
Oke, kemarin sore saya coba mengeksekusi resep itu, Chicken Shawarma. Keliatannya enak, banyak rempah-rempah yang digunakan untuk memasaknya. Seperti cengkeh, kayu manis, jinten, dan kapulaga (cardamom). Bahan utamanya fillet ayam. Ya iyalah, namanya juga Chicken (Shawarma). ;). Ada lagi satu bahan yang dibutuhkan, Tortilla, semacam kulit dari tepung yang digunakan untuk membungkus pada makanan kebab.
Fillet ayam didiamkan dengan campuran bumbu kira-kira 15menit


Mengolah mulai pukul 5 sore. Sebelumnya sempat tidur siang yang kebablasan (berasa pingsan, capek banget, gak tau kenapa).Ceritanya buat makan malam aja Chicken Shawarma-nya. Tapi ada yang gak sabaran, bolak balik nanyain ke dapur, "Udah beres, Bun?". Duh, belom Honeeey. Nih ayam kudu didiemin dulu minimal 15 menit, biar bumbunya meresap. Malah kalau perlu di marinate semalaman kurang lebih 12 jam di dalam kulkas. Ah, saya mah cukup 15 menit saja.
Selama menunggu 15menit, saya maghriban dulu. Abis itu potong-potong bawang bombay, bawang putih, dan timun buat campuran saosnya yang dicampur mayonaise. Kalau mau pake yoghurt plan juga boleh, sih. Tapi berhubung saya gak punya simpenan yoghurt, jadi pake mayoinase aja yang ada. Saosnya udah siap, tinggal potongin selada dan tomat. Untuk sayurannya, lebih enak pakai daun Lettuce, lebih kress. Kalau selada agak alot kalau dikunyah, jadi berasa mbeee. Hehe. Tapi berhubung tadi cari di pasar gak ada yang jual (habis katanya), jadi saya pakai daun selada(tapi gak jadi mbee, yah. :p).  Lalu mulailah saya menumis fillet ayam yang sudah dicampur dengan bumbu rempahannya. Hmm, aromanya nyengat, Timur Tengah banget. Ya, memang Chicken Shawarma berasal dari sana. 
Tumisan Isi Chicken Shawarma
Sekitar 45 menit nguplek di dapur, akhirnya selesai juga. Cobain tumisan fillet ayam plus rempah-rempahnya yang udah mateng, hmmm. Sepertinya harus diracik pake saos, sayuran, dan dibungkus tortilla. Saya bikin empat porsi dengan empat tortilla. Saya coba segigit, dua gigit. Euunngg, sepertinya lidah saya lebih akrab dengan makanan semacam lotek, seblak, dan cilok. Hahaha.
Tapi tidak dengan suami saya. Dia menghabiskan hingga dua setengah porsi (jatah saya sebagian, saya kasih ke suami). Entah enak atau memang beliau lagi lapar. :D Entahlah, saya gak mau tahu lebih jauh. Bisa jadi karena menghibur saya aja. Wkkk
Nah, sulung saya menghabiskan satu porsi, tapi dia protes, "Bawangnya terasa, banget, Bun." Alih-alih supaya anak gak protes, jadi aja cari alasan, "Bawang putih itu bagus, lho, buat kesehatan. Biar seger badannya."  Alhasil si sulung bukannya percaya malah manyun. :D
Mungkin seharusnya fillet ayamnya direndam semalaman dengan bumbunya. Dan potongan filletnya harus tipis memanjang. Oke, lain kali saya akan mengikuti sesuai yang disarankan di resep. Iya, saya mah suka nyeleneh. Suka gak plek ngikutin resep. Hihi (Jadi percuma, dong, ngulik resep lama-lama? :D). Seharusnya nih kunyit yang disarankan itu kunyit bubuk, bukan kunyit utuh yang dihaluskan (hehe, karena gak ada persediaan, jadi dipake yang ada aja). Terus, bawang putihnya pun seharusnya pakai yang bubuk juga. :p. Ah, atau memang lidah saya yang gak cocok dengan rasa Chicken Shawarma? Entahlah. *jadi kangen seblak. :D
Tapi untuk tampilannya oke, lho. ;)



Campuran Fillet Ayam dan bahan-bahan lainnya dengan alas Tortilla
Proses pembuatan dari awal hingga jadi
Setelah dibungkus Tortilla dan diicip segigit ;)
Resep bisa dilihat di sini.




You Might Also Like

4 komentar

  1. Woahhhhhh pagi2 kadi pingin sarapan inihhh

    ReplyDelete
  2. Silakan, Mbak Gustyanita. :D
    Terima kasih sudah mampir. ;)

    ReplyDelete
  3. prnh makan ini di salah satu restoran arab, di jakarta :D.. dan aku lumayan suka jg mba..tp rata2 makanan arab yg kaya rempah aku memang doyan sih :D cuma utk bikin sndiri mnding ga deh... drpd gagal dan buang2 duit krn makanannya jd ga kemakan, mnding beli aja:D

    ReplyDelete

Flickr Images