TAPE SINGKONG ATAU PEUYEUM?

Assalamualaikum. Hai, Teman-teman๐Ÿ˜ Eh, pada tahu Tape Singkong atau Peuyeum gak, sih?  kalau boleh tau, lebih suka yang mana...




Assalamualaikum.

Hai, Teman-teman๐Ÿ˜
Eh, pada tahu Tape Singkong atau Peuyeum gak, sih? 
kalau boleh tau, lebih suka yang mana, peuyeum atau tape singkong?
Pasti pada bingung, ya? Kok pertanyaannya gitu? Peuyeum dan tape singkong kan sama aja?
Hihi, dulu saya pikir juga gitu. Peuyeum itu ya tape, dan tape itu ya peuyeum. ๐Ÿ˜
Ternyata gak, loh. Keduanya itu ada perbedaannya. Dari rasa, tekstur, warna, hingga cara pembuatannya. Tekstur dan manisnya Tape Singkong juga berbeda-beda di setiap daerahnya.
Atau sudah ada yang tahu perbedaannya? Yang belum tahu, boleh lah baca sampai habis. Yang sudah tahu, gak apa-apa ya baca lagi. Hahaha. *Maksa.

Seperti beberapa waktu yang lalu, saat saya berkunjung ke rumah mama saya di Tangerang, kakak saya membelikan tape. Katanya untuk membuat cake tape. Tapi sayangnya gak sempat saya buatkan cake tape-nya. Dari pada gak dipakai, akhirnya saya buat untuk Gabin Tape saja.
Saya pikir hasilnya akan sama ketika saya membuatnya waktu di Bandung.
Memang dari awal saya sudah curiga, kok tapenya warnanya pucat, terlalu lembek, dan berair. Lalu rasanya pun sangat manis.
Seharusnya ketika saya membuat Gabin Tape dengan tape itu, harus ada bahan yang diubah. Misalnya pengurangan gula dan penambahan tepung. Sayangnya saya membuat dengan resep yang sama saat saya membuatnya di Bandung dengan tape yang saya beli di Pasar Sederhana Bandung. Dan hasilnya jadi sangat manis dan agak basah (kurang menyatu adonan tapenya). Hmm, tenyata tekstur tape yang berbeda  sangat mempengaruhi hasilnya. Tapi, ya, sudahlah, meskipun begitu
tetap aja ada yang makan. ๐Ÿ˜

Setelah saya cari tahu tentang tape/peuyeum, ternyata keduanya memang berbeda. Dan di tiap daerah memiliki tekstur dan rasa khas masing-masing.


Ayo tebak, ini Tape Singkong atau Peuyeum? ๐Ÿ˜
(Saya membelinya di Pasar Sederhana, Bandung)


Perbedaan Tape Singkong Dan Peuyeum
Satu-satunya persamaan antara Tape Singkong dan Peuyeum adalah bahan bakunya, yaitu sama-sama terbuat dari ubi kayu atau singkong. 
Dan perbedaannya adalah cara pembuatannya.
Untuk cara pembuatan Tape Singkong yaitu pertama-tama singkong dikupas kulitnya, kemudian dicuci bersih, lalu dikukus hingga matang, didinginkan, dan ditaburi bubuk ragi.
Setelah itu difermentasikan selama 2-3hari di dalam keranjang bambu yang diberi alas daun pisang. Waktu lamanya pengukusan singkong dan fermentasi tergantung dari kebiasaan masyarakat setempat. Untuk daerah Jawa Tengah, tekstur tape yang disukai adalah tape yang agak lembek. Sedangkan di Jawa Barat lebih disukai tape yang kering dan agak keras. 
Dan untuk pembuatan Peuyeum, caranya adalah dengan mengupas kulitnya, kemudian ujung dan pangkalnya dipotong, tetapi singkongnya dibiarkan utuh memanjang. 
Setelah itu singkong dicuci dan direndam dalam air mendidih hingga setengah matang, dalam arti sudah bisa dan enak dimakan. Tapi tidak sampai lunak dan pecah-pecah.
Dalam pelumuran ragi pun, untuk Peuyeum jumlah raginya dua kali lebih banyak dibanding dalam pembuatan Tape Singkong.

Itulah cara pembuatan keduanya, yang menentukan perbedaan sifat antara Tape Singkong dan Peuyeum. Hasilnya Peuyeum bersifat lebih keras dan awet dibanding Tape Singkong, sehingga dapat diikat dan digantung. Makanya Peuyeum juga sering disebut dengan Tape Gantung. Pernah lihat kan kalau lewat daerah Purwakarta, banyak tape yang digantung? Nah, itu namanya Peuyeum. Hihihi.
Dan yang lebih enaknya lagi, keduanya bisa langsung dijadikan cemilan atau diolah menjadi makanan yang lebih enak lagi.

Tape Gantung alias Peuyeum ๐Ÿ˜Š



Makanan Hasil Olahan dari Tape Singkong/Peuyeum
Pernah beberapa waktu yang lalu saya membuat bermacam-macam kudapan dengan berbahan Tape Singkong. Kenapa saya sebut Tape Singkong, bukan Peuyeum? Karena yang saya pakai teksturnya lembek dan warnanya kekuningan. Ya, anggaplah itu tape, ya. Meski saya belinya di Bandung, yang notabene lebih terkenal dengan peuyeum bukan tape singkong. Hehehe.
Berikut adalah jenis makanan dari olahan tape singkong:

1.Cake Tape
Sudah pada tahu dan coba pastinya, ya. Ini proses pembuatannya sama dengan pembuatan cake pada umumnya, hanya saja ada penambahan tape pada bahannya. Gak banyak sih, paling 200gram saja. Tapi dengan penambahan tape (usahakan yang teksturnya lembek, bukan peuyeum gantungan), menjadikan cake menjadi lebih lembut dan beraroma tape tentunya. ๐Ÿ˜
Oh iya, kadang kita suka bingung antara  Cake Tape, Prol Tape, dan Bluder Tape. Secara kasat mata, ketiganya mungkin sama, tapi secara tekstur dan komposisi bahan berbeda. Detil perbedaannya, nanti postingan selanjutnya aja, ya. Hehehe.



Cake Tape dengan topping Kismis dan Keju


2. Setup Tape
Kalau dengan nama makanan ini, saya jadi inget rumah, inget orang tua, inget masa kecil, ah pokoknya inget masa-masa dulu. Karena makanan ini salah satu hidangan wajib saat  berbuka puasa di bulan Ramadhan. Apalagi waktu bapak saya masih ada, ini merupakan salah satu kudapan favoritnya. ๐Ÿ˜ญ *Lah, jadi sedih.
Makanan ini memang enak, sih. Cara pembuatannya juga mudah. Dan untuk Setup Tape sepertinya kita bisa menggunakan Tape Singkong atau Peuyeum untuk bahan utamanya. Karena proses pembuatannya  si tape/Peuyeum dikukus terlebih dahulu. Untuk tekstur Peuyeum yang agak keras, sepertinya bisa digunakan. Setup Tape ini bahan-bahannya adalah tape, kolang kaling, air gula, dan santan. Prosesnya cukup disatukan aja semua bahan, kemudian dimasak hingga matang. Oh, iya, bisa ditambahkan daun pandan untuk menambah aroma.

Setup Tape


3. Gabin Tape
Nah, kalau ini lebih mudah lagi cara pembuatannya. Tapi ingat ya, pilih tape yang tidak terlalu lembek, berair, dan manis. Karena nanti pembuatannya si tape dihaluskan dengan susu kental manis dan gula pasir (optional, kalau gak suka terlalu manis). Tape yang dihaluskan tadi dioleskan pada biskuit gabin (malkist crackers tawar), kemudian ditutup kembali dengan gabin, seperti sandwich, lalu digoreng. Gampang, kan? Lumayan ini untuk camilan praktis. ๐Ÿคฉ

Gabin Tape, praktis pembuatannya๐Ÿ˜Š


4. Donat Tape
Hei, hei, hei, siapa yang suka Donat? Hehehe. Kayaknya semua suka, ya? Selama ini seringnya kita dengar Donat Kentang, tapi ternyata Tape juga bisa digunakan untuk pengganti kentang pada pembuatan Donat. Cara pembuatannya sama dengan Donat Kentang, hanya saja komposisi kentang diganti dengan tape. Cara menghaluskannya cukup dengan menggunakan garpu. Dan ini bisa jadi alternatif untuk menikmati Donat jika bosan dengan donat dari kentang.

Kalau dilihat, Donat Tape atau Kentang gak ada bedanya. Tapi dari tekstur, Donat Tape lebih empuk. 


5. Colenak
Kalau denger nama makanan ini pasti pikirannya langsung melayang ke daerah Jawa Barat, khususnya Bandung. Yup, ini salah satu makanan khas Bandung. Kenapa disebut Colenak, karena dimakannya dengan cara dicocol dan enak. Hahaha, bisa aja, ya.
Colenak ini juga berbahan utama tape. Tape dipanggang sebentar di wajan anti lengket, kemudian disajikan dengan gula merah cair dan ditaburi kelapa parut yang sudah dikukus terlebih dahulu. Gampang, ya? Ini cocok banget sebagai cemilan saat musim hujan sekarang ini. Hehehe.

Colenak, tabur kelapa parut dan cocol gula merah๐Ÿค—



Gimana, Teman-teman? Mau coba olahan dari tape singkong, gak? Hihi, lumayan loh buat di musim hujan. Cuaca dingin kan pengennya memamah biak terus.๐Ÿคญ
Selamat menikmati perbedaan dan olahan Tape Singkong dan Peuyeumnya, ya.๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜






You Might Also Like

26 komentar

  1. Wah peyeum ti Bandung mah juaranya ya teh, henteu sembarangan *sambil nyanyi tea hehehhe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak tau lagunya kayak gimana, Teh Dea๐Ÿ˜

      Delete
  2. Peuyeum saya bisa bikinnya teh..hehe yang saya suka salah satunya dari olahan peyeum adalah colenak heheh endolita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hebat bisa bikinnya. Pake raginya, ragi instant biasa ya?

      Delete
  3. Dulu juga aku pikir tape singkong sama peuyeum itu sama hahaha

    ReplyDelete
  4. kalo aku lebih suka tape ..tapi kalo peuyeum suka olahannya ..

    ReplyDelete
  5. Aku suka peuyeum ini. Olahannya juga. Ah ketang, saya mah sagala suka. Duh... asli ini, saya ngacay lihat cake tape dan colenak. :)))

    ReplyDelete
  6. Wah aku mah suka dua duanya, tp peyeum lebih banyak olahannya, dan semua ku suka. Apalagi colenak, hmmm..

    ReplyDelete
  7. Kusukaaa biskuit pake peyeeum hehe jadi pin bkiin hhi

    ReplyDelete
  8. Aduh teh itu gabin tapi kesukaan aku, enak pisan hehe

    ReplyDelete
  9. Duuhh jadi inget masa kecil, suka beli peuyeum dari mang2 yang lewat depan rumah.. sekarang apa kabar si mamang ya?

    aku baru tau, ternyata peuyeum dan tape singong itu beda.. hihi

    ReplyDelete
  10. kalo mama sha suka bikin kolak peuyeum :)

    ReplyDelete
  11. Kalo yang lebih matang ada kayak sensasi soda gitu teh Waduh kabita gabin tape udah jarang yang jual sekarang

    ReplyDelete
  12. Wah, boleh dicoba nih donat tapenya.

    ReplyDelete
  13. Aku jadi mupeng aku suka banget sama singkong tp penyeum juga dari singkong

    ReplyDelete
  14. Aduh mbak..postingannya membuatku laparr

    ReplyDelete
  15. Waduh, ngiler ngiler liat fotonya. Aku baru tahu lho kalau tape sama peyeum itu beda. Kirain cuam beda bahasa aja. Yang satu sunda yang satu bhs indonesia. Haha

    ReplyDelete
  16. Seumur umur jd penggemar tape baru tahu kalau mereka berbeda ๐Ÿ˜ฑ

    ReplyDelete
  17. Ah ya ampun teteeeeeh, aku jadi mau semuanya. Apalagi setup tape yang aku baru denger, itu kayaknya enak banget sih. Thanks for info lho teh

    ReplyDelete
  18. wah aku baru tau kalau tape bisa dijadiin donat teh, belum pernah coba aku

    ReplyDelete
  19. Aku gak suka peuyeum sama tape juga :( tp ngeliat cake tape menggiurkan jd pengen coba

    ReplyDelete
  20. Aku paling suka peyeum dan segala sesuatu yg terbuat daripadanya hihihi.. aku suka kolak, proltape, dan kalo ada cake tape model begini ya juga mau.. Rakus deh kalo soal peyeum hihihi

    ReplyDelete

Flickr Images